Jadi Korban Kereta Anjlok

Kereta Api Matarmaja jurusan Pasar Senen tadi pagi (8/24) anjlok di Kilometer 115, Kecamatan Garum, Kabupaten Blitar, Jawa Timur saat menuju Malang. Kereta yang sedang mengangkut 1000 penumpang di dalam 10 gerbong tersebut terseret sejauh 300 meter dan membuat para penumpang berhamburan untuk menyelamatkan diri. Kecelakaan tersebut mengakibatkan lebih kurang 400 bantalan rel terlepas.

Berita kecelakaan tersebut sempat menjadi headline berita media nasional pada hari ini (8/24).

Nah pertanyaanya, pengalaman absurdnya dimana? Gue termasuk dari ‘korban’ anjloknya kejadian tersbut!!

Hari ini gue berencana balik ke Malang, soalnya udah ditagih uang kos sama bu kos. Gag seperti biasanya pagi tadi gue gag sempet lihat berita, biasanya sih tiap pagi gue lihat berita, baik lewat Handphone maupun TV (mumpug di rumah ada TV).

Sekitar pukul 12.15 gue berangkat dari rumah dianter bapak gue ke perempatan, untung aja udah ada bis yang lagi ngetem dan mau berangkat disitu jadi gag lama-lama nunggu. Pukul 13.45 gue udah sampai di Terminal Tulungagung, nah dari terminal gue harus ngelanjutin ke Stasiun Tulungagung, untuk sampai ke stasiun cuma ada dua pilihan, jalan kaki atau naik becak? Karna cuaca yang panas dan lumayan agak jauh gue putusin buat naik becak aja.

Sekitar 15 menit gue udah sampai di Stasiun.

“Pinten Pak? (Berapa Pak?)” tanya gue dalam bahasa jawa halus.

“Selangkung ( duapuluh lima)” jawabnya.

“Hah..? biasane gangsalwelas (Hah, biasanya kan limabelas)” balas gue

Untuk informasi, terakhir kali gue becak sekitar sebulan yang lalu taruf stasiun-terminal atau sebaliknya itu  Rp 15.000, tapi harga tersebut bisa berubah ketika waktu jam kedatangan atau keberangkatan kereta kelas bisnis/eksekutif. Kata kakak gue kalo jam-jam tersebut jadi Rp. 25.000. Dan, saat gue naik becak tu masih jam kereta lokal. Mungkin gue dikira Robert Downey Jr., soalnya tampang gue yang punya jenggot dan agak brewok gag jauh beda sama pemeran Tony ‘Iroman’ Stark, bedanya kalo Tony Stark  hidup kaya raya sedangkan gue hidup seadanya.

Setelah lama sekali gue ngeyel nawar harga, akhirnya gue kasih Rp. 20.000. Gue pun masuk kedalam stasiun sambil nunggu keberangkatan di peron stasiun. Sekitar pukul 13.30 kereta pun berangkat. Selama perjalanan gue tidur, soalnya semalem begadang nonton bola. Sebelum sampai di Stasiun Blitar gue terbangun. Sesampai di Stasiun Blitar, ada kabar yang gag mengenakan. Penumpang yang menuju Malang disuruh turun semua dan tanpa kejelasan. Gue bertanya ke petugas stasiun dan katanya disuruh naik Bus kalo ingin melanjutkan perjalanan.

Gue langsung keluar stasiun, dan naik ojek ke Terminal tarifnya Rp. 20.000 lumayanlah daripada naik becak dengan tarif yang sama cuma dianter ke Halte. Dan ternyata pilihan gue tepat, orang-orang yang nunggu di halte kebanyakan gag dapet tempat duduk.

Selama perjalanan, dalam hati gue keluar semua kalimat ‘binatang’. Kenapa gag dari awal diumumin kalo ada kereta anjlok dan perjalanan cuma sampai stasiun Blitar. Dan kata penumpang lain katanya ada ganti rugi 100%. Kampret gue kagak tau tadi, lumayanlah uang Rp. 15.000 bisa buat naik bus. Ternyata petugas stasiun belum profesional cuma bisa nyuruh tanpa berita yang jelas, dan gue heran kenapa gag diumumin sejak awal keberankatan.

Ini termasuk perjalanan ke Malang (sampai kost) yang bikin gue tekor, biasanya total Rp 39.000 melonjak jadi Rp. 85.000. Asem dah PT. KAI. Tapi gue tetep bersyukur, soalnya perjalanan gue aman sampai tujuan.

 

Sumber Foto: Okezone [foto: Robby Ridwan/Okezone]

27 Komentar Jadi Korban Kereta Anjlok

  1. Meykke Santoso

    Ruginya sampe 3 kali lipat begitu ya..sabar yaa..mungkin pegawainya mulai lelah..kalo kayak gitu mereka juga biasanya sangat hectic..kayaknya sih gitu..iya yg pnting selamat smpe tujuan dan bkan kereta kamu yg anjlok. Hehehehe…

  2. erickparamata

    Oh kirain lu korban kecelakaannya, ternyata korban dampak kecelakaan. ehehe berarti lu harus bersyukur.

    Gue jarang naik becak, karena di tempat gue becak udah musnah ahaha diganti sama yg bermotor.
    Tapi gue pernah naik becak disurabaya, kalo menurut gue sih murah. Kalo naik bentor di tempat gue malah bisa lebih mahal lagi. 😀

  3. rimatakatta

    Kereta anjlok… Serem juga, ya.
    Baru tau harga becak bisa berubah-berubah gitu sesuai jam kereta. Wkwk.
    Syukurlah nggak kenapa-kenapa, ya. Lain kali hati-hati dan nonton berita. Akakakak.
    Lumayan juga tuh tekor pengeluarannya. XD Gapapa. Kan jadinya dapet cerita buat tulisan blog. Halah. Hehehe.

  4. Keven Keppi

    Kejadian gini udah biasa di Indonesia…harusnya PT. KA Indonesia mencontoh sistem kereta api China. Walaupun telat, mereka bisa tau keretanya akan telat berapa menit dan berapa detik.

  5. ponco adi nugroho

    Bad luck banget ya, rugi 100% lebih. Padahal buat anak kos lumayan tuh bisa buat makan 6 kali, kalau disini. Tapi maaf aku sempet ketawa, jadi ngerasa salah nih tertawa di atas penderitaan orang lain 😀

  6. i Jeverson

    senggaknya anjloknya kereta api bisa jadi pengalaman absurd tersendiri ya 🙂
    lumayan, itung-itung nambah tulisan blog. untung gak kenapoa-napa yak…. semoga lain kali pak masinis lebih hati2

  7. Vindy Putri

    Waw…, jadi hampir 90 ribu nyaris 100 ribu ya. Padahal biasanya gak sampe 50 ribu.
    Eh, kalau anjlok emangnya bisa direncanakan ya? Kalau dibertahu sebelumnya, pasti pihak KAI cansel dong. Kayanya itu nggak sengaja deh. Sabar ya… Mungkin lagi kurang beruntung aja 😀

    1. Rhiski Aprilianto

      kecelakaanya itu pagi hari dan sampai siang jalurnya masih belum bisa dilewati.
      gue berangkatnya siang..
      perjalanan yg dari blitar ke malang di cancel semua. sedangkan perjalanan dari blitar ke surabya lewa mlang dialihkan lewa kertosono (balik arah). jadi intinya KAI setempat cuma ngasih pengumuman di stasiun blitar.
      nah seharusnya KAI DAOP setempat ngasih koordinasi ke setiap stasiun untuk ngumumin bhwa perjalanaan hanya bisa sampai stasiun blitar,

      1. Vindy Putri

        Oh…, jadi begitu… Hhh…, yang penting sekarang sudah sampai tujuan ya.. 🙂
        Tapi cerita kamu ini jadi informasi baru sih buat aku. Aku nggak terbiasa lihat kabar terbaru di sekitarku. Beda sama kamu yang mau bepergian selalu cari info. 🙂 Patut dicontoh

    1. Rhiski Aprilianto

      semoga sering berkkunjung disini ya,,
      jangan minta aku ngajarin bahasa jawa yg halus,, hahahaha.
      cuma sedikit yg ku bisa soalnya.. sama orang tua sendiri aja ngomongnya pake bahasa jawa ngoko (kasar).

  8. Faris Zaky Al Faiz

    Aku kira kamu yang jadi korban kereta anjlok nya kak 😀
    Tapi syukurlah kak kalo gitu, malah kena musibah seperti penumpang kereta yang anjlok, walaupun biayanya habis lebih banyak 🙂

  9. Lulu Andita Yuniarti

    Alhamdulillah, selamat sampai tujuan 🙂 Biarpun ongkosnya jd berlipat ganda gitu ya?

    Mending naek ojek sih emang drpda becak kalo harganya sama gitu mah..
    Tp ini gak ada korban jiwa kan ya?

  10. Heru Arya

    Lah, tak kira beneran jadi korban. Rupanya kena imbas. Salah maksud ini namanya.. Yoweslah.

    Canggih, ya. Tukang becak harganya bisa sesuka jidatnya buat harga naik dan turun seauai kelas keretanya. Ya meskipun begitu, harusnya adil dong.. Jangan suka sebelah pihak aja. Untung boleh, tapi gak gitu caranya…

    Yang penting selamat to.. Biarlah uang lebih, daripada nyawa yg berkurang.

  11. Doni Jaelani

    waduh gue baru tau ada kecelakaan kereta, gak baca berita sih kemaren. tp ya itu, untungnya lu gak yang bener bener jadi korban dari kereta yang anjlok.

    Btw tukang becaknya kok labil amat ya haha kayak becak di joga tuh, yang suka nipu turis

  12. Rizki Ramdhani

    Alhamdulillah gak kenapa-napa, aku pikir situ jadi korban di dalam kereta ternyata cuma imbas keterlambatan kereta doang

    Tapi aku baru tau lo kalo ada berita kereta anjlok,padahal sering liat tv. Padahal yang diliat bukan berita sih 😀

    Itu selisih ongkosnya lumayan juga ya

Tinggalkan Balasan

Komentar Dengan: