Maling

Gue putusin buat sholat maghrib di masjid yang berada di stasiun, karena sudah tiba waktu sholat maghrib. Sehabis sholat gue gag langsung keluar dari stasiun karena ada urusan yang harus gue selesain. Gue langsung masuk ke toilet, dan ternyata semua toilet dipakai semua. Setelah menunggu gag seberapa lama, akhirnya ada yang keluar dari toilet. Tapi alangkah terkejutnya gue (*lebay mode on) saat ada Emak-emak yang keluar dari toilet pria, memang sih toilet pria sama wanita gag terpisah cuma ada tanda aja. Maklum aja orangg desa pikir gue waktu itu, yang penting gag cowok sama cewek masuk bareng ke toilet aja. Gue pun masuk ke toilet dan nuntasin urusan gue, yang udah gue tahan sejak dari awal naik kereta yaitu kebelet boker. Sebenernya ada toilet di kereta tapi gue kagak sreg sama toilet yang ada disana, jijik gue ngelihatnya.

Keadaan stasiun mulai sepi ketika gue keluar dari kamar mandi. Gue keluar dari area stasiun dan nyari tukang ojek, tapi yang ada cuma tukang becak soalnya lumayan murah ketimbang naek becak. Kalo diitung-itung dengan uang 25 ribu ya kalo paling mahal 30 ribu bisa digunain naek ojek sampe ke rumah yang jaraknya sekitar 30 km, ketimbang naek becak yang ongkosnya 15 ribu – 20 ribu itupun cuma dianter sampe terminal, belum nunggu bisnya dan naek bis sekitar 3 ribu – 5 ribu.

Karena gag nemuin tukang ojek, niat gue yang sebelumnya pengen langsung pulang naek ojek akhirnya batal. Gue putusin buat jalan kaki aja ke terminal yag jaraknya sekitar 1 km dari stasiun. Meski cuaca mendung tapi sinar bulan malam masih bisa menembus awan yang menutupi langit. Di tengah gelapnya trotoar yang cuma diterangin lampu jalan yang samar-samar, gue lihat seorang yang pakai baju koko dan berpeci umurnya sekitar 50an yang ada di seberang jalan sedang berjalan yang kemudian berhenti setelah sampai di gerbang rumah mungkin juga sebuah gudang. Tak seberapa lama orang tersebut ngambil posisi jongkok di depan gerbang dan sambil ngutak-atik gemboknya, huala tiba-tiba pintu gerbang kebuka.

Akhirnya gue nyebrang jalan meski masih ada kendaraan, namun menurut perhitungan gue masih aman-aman saja. Sebenernya kalo pengen ke terminal gue gag harus nyebrang jalan, tapi karena gue males nunggu bis di dalem terminal gue putusin buat nunggu bis ditempat dia ngetem diluar terminal. Sambil nyebrang gue lihat bapak-bapak yang berpeci tadi sedang lihat ke dalam gerbang rumah/gudang tadi. Gue pun berpapasan dengan bapak itu dan tepat saat berpapasan dia belang “Mas, kalo jalan jangan cepet-cepet”, dengan singkat gue jawab “iya”. Meski dalam hati gue sebenernya ngomong ”Kaget ya, lu mau maling kan?”.

Setelah agak jauh gue coba tengok ke belakang dan ternyata bapak-bapak itu udah gag ada, mungkin saja udah masuk ke dalam rumah/gudang untuk melaksanakan aksinya. Tak jauh dari situ ada beberapa polisi yang sedang berjaga, kalo mau bisa aja gue laporin orang yang mencurigkan tapi karena gue gag mau urusan jadi panjang gue biarin aja.

Featured Image Designed by Freepik

11 Komentar Maling

  1. mahfudridwan

    mungkin cerita ini bisa dipermak lagi, ya, biar makin syahdu yang baca. Jujur gue agak nggak ngeh nih bacanya. Hahahahah.
    Kalau baca bagian awal sih jadi inget wc di bus pas pulang dari jogja. Waktu itu gue lagi kebelet pipis pake banget, tapi bus sedang dalam perljalanan dan nggak mungkin berhenti. Sebenernya juga udah niat nggak pipis di toilet bus. Namun karena air pipis udah di ujung jalan, wc bus pun jadi tujuan. Hasilnya, air pipis gue muncrat ke mana-mana gara-gara pas pipis busnya goyang melulu.

  2. i Jeverson

    masih enak kalau kereta ada wc nya. meskipun, agak jiji dan goyang2 tapi seenggaknya kalau lagi kebelet ekstrem bisa buang di kereta. terakhir gue jakarta-bogor nggak ada toilet dan bener-bener kebelet. alhasil, gue turun di stasiun selanjutnya dan menunggu kereta lain lagi. endingnya menggantung ini yak..

  3. Ngurah Dimas

    “…nyari tukang ojek, tapi yang ada cuma tukang becak soalnya lumayan murah ketimbang naek becak…” Ini typo atau cuma perasaan saya aja?

    Malingnya pake peci.. Biar langsung tobat kayaknya :v

    Saya kesel sendiri -_- Masa cuma karena gak mau urusan panjang jadi gak mau ngelapor? -_- Siapa tau emang maling beneran -_-

    Sempat baca komentar sebelumnya. Jawabannya juga ada. Tapi tetep bikin kesel -_-

  4. Rizki Ramdhani

    Hmm, mungkin ibu-ibu tadi udah kebelet dan gak tau mana wc cewe jadi wc cowo pun jadi. Tapi bisa jadi ibu-ibu tadi emang cowo (?)

    Maling ya, emang sih kalo aku yang ada diposisi itu aku juga gak ngelaporin takutnya dia bukan maling. Kalaupun dia maling repot juga jadi saksi.

  5. Rahul Syarif

    Ceritnya kayak masih butuh lanjutan.. maksudnya, seharusnya, endingnya di buat gimana gitu, biar kita ngerti, dengan ending yang abis gitu aja, buat kita kegantung, jadi bertanya-tanya dengan apa endingnya~

  6. Heru Arya

    Menurut pengamatan deskripsi lo, tingkat kecurigaan gue masih belum terlalu tinggi, ki. Mungkin deskripsinya belum tegas, karena gue masih merasakan kalo bapak itu hanya duduk dan ngeliatin arah gudang. Tapi entahlah, kejahatan emang susah ditebak. Kenapa lo gak laporin aja? Alasannya jangan karena males. Kao emang mencurigakan, laporin aja kali, bro. CUman, kalo masih pra duga, mending diem adalah perlakuan yg benar.

    1. Rhiski Aprilianto

      deskripsinya memang kurang. hahaha.
      itu wktu duduk ngadep gerbang sambil ngutak-atik gemboknya, trus huala tiba-tiba pintu gerbang ke buka, abis itu orangnya lihat kedalem dengan gerak gerik mencurigakan, waktu gua berpapasan dia agak kaget gitu ekspresinya

      mungkin kalo gue videoin bisa jadi barang bukti tapi gag kepikiran, jadi krna gag punya brng bukti mau ngapain lagi, kalo salah bisa kena tuntuntan pencemaran nama baik, kalo memang maling nnti jadi saksi, capedeh.. trus ada urusan yg lebih penting daripa ngurusin maling

  7. aldirahmanuntoro

    emang wc di kereta nggak enak, menurut gua juga sebetulnya menjijikan, tapi gua nggak ada pilihan lain. Terus juga goyang-goyang. Becak sama ojek emang lebih mahal becak, tapi ojek juga butuh negosiasi. Biasanya kan abang ojeknya kadang suka naikin harga. Itukan maling, kenapa nggak lu laporin? Paling tidak lu mencoba untuk melaporkan kejahatan. Kalo salah juga gpp, daripada diam. Mendiamkan kejahatan itu tidak baik.

    1. Rhiski Aprilianto

      nah itu yg paling gag enak goyang-goyang, airnya nyiprat ke mana-mana hahaha.

      kalo salah bisa kena tuntuntan pencemaran nama baik, kalo memang maling nnti jadi saksi, capedeh.. trus ada urusan yg lebih penting daripa ngurusin maling

Tinggalkan Balasan

Komentar Dengan: