Pulang Kampung Gua Tertunda

Gua masih inget semalem udah ngrapiin kamar sama packing pakaian yang mau gua bawa buat pulang kampung. Tapi tau gag apa yang terjadi? Benar, gua gag jadi pulang kampung hari ini. Kenapa kok bisa kayak gini. Begini ceritanya.

Kemarin hari kamis, hari terakhir UAS, gua dapet sms dari temen, dia mau ngajakin buat pulang kampung bareng. Tentu saja gua langsung jawab ‘iya’ lha wong dapet tumpangan gratis buat pulang maklum saja gua gag bawa motor ke Malang. Bagi yang belum tahu kampung gua ada di Kabupaten Trenggalek, pasti banyak yang gag tau Trenggalek itu dimana, maklum kabupaten kecil yang ada di Jawa Timur. Kalo penasaran tinggal search aja di Go*gle. Ech kok jadi ngomongin kota asal gua.

Setelah gua sanggupin, sorenya gua ada acara Buka Bersama dengan temen sekelas gua. Sehabis buka bersama gua langsung balik kos, sebenernya masih ada acara lanjutan sehabis buka bersama, yaitu traktiran ulang tahun temen sekelas gua yang paling nyusahin gua. Tapi karena, temen yang boncengin gua pengen pulang ya gua ikut aja dan gua juga pengen Sholat Teraweh yang terakhir kali di Malang berhubung besok rencananya mau mudik.

Sesampai di Kostan, gua tiduran sebentar sambil nunggu adzan Isya’ gua maen game dulu. Sesudah adzan Isya’ gua langsung meluncur ke masjid deket sebelah kostan gua. Sesampai di sana gua langsung sholat sunnah. Skip skip skip…

Sehabis Sholat Teraweh gua langsung pulang ke kostan. Gua keluarin semua baju yang ada di lemari gua. Lalu gua setrika semua tu baju, sambil gua pilih baju mana yang bakal gua bawa pulang besok.

Setelah selesai setrika maksud gua mau tidur biar gua bisa bangun sahur, tapi ternyata mata gua gag bisa dimeremin terpaksa gua begadang sambil nunggu waktu sahur dan warung deket gua buka. Sambil nunggu waktu sahur gua maen game di laptop. Bosen dengan maen game gua lanjut nonton film. Tapi sialnya sekitar pukul 02.00 mata gua ngantug banget, dan akhirnya gua tidur dan waktu bangun ternyata jam nunjukin pukul 05.00, terpaksa gua gag sahur lagi. Gua langsung bangun terus Sholat Subuh. Sehabis itu gua tidur lagi sampai pukul 09.00.

Setelah gua bangun, langsung dah gua mandi. Kemudian gua meluncur ke Kampus buat untuk ngurus Form Peserta Pelatihan KJI sama minta tanda tangan sama Dosen Pembina Akademik (DPA). Sehabis form ditanda tangani oleh DPA, gua setorin formya ke Himpunan. Disinilah bencana mulai muncul. Waktu nyetorin form, temen gua yang juga pengurus Himpunan bilang, kalo besok bakal ada pelatihan 😂. Seketika ekspresi gua cuma mlongo 😦. Langsung gua sms temen gua yang ngajak janjian pulkam kalo gag jadi bareng pulkamnya.

Siangnya sehabis Sholat Jum’at, gua langsung cari angkot buat meluncur ke Stasiun Kota. Sesampai di stasiun ternyata ramai banget keadaanya, maklum banyak yang mau mudik. Gua langsung ambil nomor antrian sama ngisi formulir pemesanan tiket, gua dapet urutan 351. Setelah gua cek ternyata masih nomer 270 an. Gua kira bakal cepet ternyata makan waktu 2 jam buat sampai gua dipanggil. Selama gua nunggu giliran gua dipanggil gua pantengin terus tu layar yang nampilin jumlah tiket inceran gua. Saat gua baru dateng kira-kira masih ada 32 tiket. Tapi semakin lama semakin berkurang jumlah tiketnya, lama-lama bikin gua deg-degan kayak anak SMA yang nunggu pengumuman SNMPTN. Namun akhirnya gua dapet juga tu tiket inceran gua. Gua bersyukur banget bisa dapetin tiket itu, rasanya kayak terhindar dari malaikat maut aja 😂.

Semoga pelatihan besok bisa cepat selesai dan gua bisa pulang kampung gua yang tertunda 1 hari ini bisa gua lalui dengan aman dan nyaman serta selamat sampai tempat tujuan. Aamiin. 😇

14 Komentar Pulang Kampung Gua Tertunda

  1. Heru Arya

    Enggak dimana2. Urusan mudik emang hal yang paling ribet. Pasalnya, semua harus bener2 siap lahir batin. Kalo ada kendala saat ada tumpangan gratis, itu nyesek bro.

    Tapi, meskipun ada pelatihan, pada akhirnya lu bisa pulangkan? Itu yg penting, gak apalah mengorbankan waktu sesaat untuk keputusan yg baik.

  2. Hendri Fahrezi

    wah ternyata mudik itu perjuangan banget ya… gue dari kecil sampe sekarang ga pernah ngerasain yang namanya mudik ahahaha pasti lebaran di Jakarta terus. kadang pengen ngerasain sih sensasi mudik tuh kayak gimana. tp yaudahlahya.

    selamat lebaran bro btw maap telat. anw kalo boleh ngasih saran nih ya biar enak dibacanya, penulisannya dirapihin lagi hehe kayak penulisan “ga”/”engga”, jadi “gag”. tapi ga apa-apa sih it’s your privilege kalo tetep mau nulis kayak gitu. everyone has their own style kok. keep it up, bro! no hard feelin ya!

  3. burungkumkum

    Temen gua gak jadi lebaran bareng ortu di kampung karena dosen pembimbing skripsi ngasih banyak revisi.

    Ini kebiasaan kita yang tidak pernah membuat rencana dng pasti. Giliran udah buat rencana, ada aja hal-hal yang tiba2 menghambat karena pihak lain gak merencanakan juga dari jauh hari. Kan misalnya udah diumumin tuh pelatihan dari jauh hari kan enak, bisa disesuaikan ama jadwal kita.

  4. fauzi mahasantri

    nah itu sih yang paling ngeselin, ketika udah bikin rencana, bahkan dapet tumpangan mudik gratis, ada aja yg bikin acara dadakan kyak gtu. mau marah, yg nyuruh senior. serba salah dah. mau nggak mau ya harus dijalanin.

    bersyukur juga bisa langsung dapet tiket, biasanya kan malah nggak dapet. tambah stres aja sih kalo sampe nggak dapet tiket. saur aja nggak bangun, klo lebaran di kosan, kyaknya nggak dpet sholat id juga jgan”. hahah

Tinggalkan Balasan

Komentar Dengan: